Langsung ke konten utama

Selamat Hari Perempuan Internasional 2015: Sejarah

women's international day, hari perempuan internasional, international women's day, hpi, hari perempuan sedunia, 8 maret, sejarah hpi, sejarah hari perempuan nasional
Hai kawan FB,
Hari ini adalah hari yang spesial bagi seluruh perempuan yang ada di dunia. Mengapa? Karena hari ini adalah hari yang khusus didedikasikan untuk mereka, Hari Perempuan Internasional. Admin FB-pun ikut merayakan hari ini, bukan karena saya merasa menjadi perempuan (saya itu laki-laki), melainkan untuk menghormati seluruh perempuan yang ada di dunia ini, baik itu ibu, saudara, hingga teman.

Hari Perempuan Internasional dirayakan pada tanggal 8 Maret setiap tahun. Ini adalah sebuah hari besar yang dirayakan di seluruh dunia untuk memperingati keberhasilan kaum perempuan di bidang ekonomi, politik dan sosial. Di antara peristiwa-peristiwa historis yang terkait lainnya, perayaan ini memperingati kebakaran Pabrik Triangle Shirtwaist di New York pada 1911 yang mengakibatkan 140 orang perempuan kehilangan nyawanya.

Dijadikannya tanggal 8 Maret sebagai International Women’s Day, karena pada tanggal yang sama di tahun 1917, perempuan di Rusia, untuk pertama kalinya diberikan hak suara oleh pemerintah Rusia. Inilah yang menjadi tonggak awal peringatan bagi seluruh perempuan dunia.
women's international day, hari perempuan internasional, international women's day, hpi, hari perempuan sedunia, 8 maret, sejarah hpi, sejarah hari perempuan nasional

Di masyarakat Yunani Kuno, Lysistrata menggalang gerakan perempuan mogok berhubungan seksual dengan pasangan (laki-laki) mereka untuk menuntut dihentikannya peperangan; dalam Revolusi Prancis, perempuan Paris berunjuk rasa menuju Versailles sambil menyerukan “kemerdekaan, kesetaraan dan kebersamaan” menuntut hak perempuan untuk ikut dalam pemilu. Ide untuk memperingati Hari Perempuan Sedunia sebetulnya telah berkembang sejak seabad yang lalu ketika dunia industri ini sedang dalam masa pengembangan dan pergolakan, peningkatan laju pertumbuhan penduduk dan pemunculan paham-paham radikal.
Gagasan tentang perayaan ini pertama kali dikemukakan pada saat memasuki abad ke-20 di tengah-tengah gelombang industrialisasi dan ekspansi ekonomi yang menyebabkan timbulnya protes-protes mengenai kondisi kerja. Kaum perempuan dari pabrik pakaian dan tekstil mengadakan protes pada 8 Maret 1857 di New York City. Para buruh garmen memprotes apa yang mereka rasakan sebagai kondisi kerja yang sangat buruk dan tingkat gaji yang rendah. Para pengunjuk rasa diserang dan dibubarkan oleh polisi. Kaum perempuan ini membentuk serikat buruh mereka pada bulan yang sama dua tahun kemudian.

Di Barat, Hari Perempuan Internasional dirayakan pada tahun sekitar tahun 1910-an dan 1920-an, tetapi kemudian menghilang. Perayaan ini dihidupkan kembali dengan bangkitnya feminisme pada tahun 1960-an. Pada tahun 1975, PBB mulai mensponsori Hari Perempuan Internasional.

Lalu, bagaimana dengan sejarah Hari Perempuan Internasional?
Berikut rangkaian peristiwa penting yang menjadi tonggak awal Hari Perempuan Sedunia atau International Women’s Day.
1908
Kerusuhan besar dan perdebatan kritis yang terjadi di antara perempuan. Penindasan perempuan dan ketidaksetaraan yang mendorong wanita untuk menjadi lebih vokal dan aktif dalam berkampanye untuk perubahan. Kemudian pada tahun 1908, 15.000 perempuan berbaris melalui kota New York menuntut diberlakukannya jam lebih pendek, upah yang lebih baik dan hak suara.

1909
Sesuai dengan deklarasi Partai Sosialis Amerika, Hari Perempuan Nasional pertama dilaksanakan di seluruh Amerika Serikat pada 28 Februari. Perempuan terus merayakan Hari Perempuan Nasional pada hari Minggu terakhir bulan Februari sampai tahun 1913.

1910
Pada 1910 Konferensi Internasional kedua Tenaga Kerja Wanita diadakan di Kopenhagen. Seorang wanita bernama Clara Zetkin, seorang Pemimpin ‘Perempuan Kantoran’ untuk Partai Sosial Demokrat di Jerman, mengajukan ide Hari Perempuan Internasional. Dia mengusulkan bahwa setiap tahun di setiap negara harus ada perayaan pada hari yang sama – Hari Perempuan – untuk menekan tuntutan mereka. Konferensi lebih dari 100 perempuan dari 17 negara, yang mewakili serikat pekerja, partai-partai sosialis, bekerja klub perempuan, dan termasuk tiga perempuan pertama yang terpilih ke parlemen Finlandia, saran Zetkin disambut dengan persetujuan bulat dan dengan demikian Hari Perempuan Internasional adalah hasilnya.

1911
Menyusul keputusan itu disepakati di Kopenhagen pada tahun 1911, Hari Perempuan Internasional mendapat kehormatan pertama kalinya di Austria, Denmark, Jerman dan Swiss pada 19 Maret. Lebih dari satu juta perempuan dan laki-laki menghadiri rapat umum Hari Perempuan Internasioanl berkampanye untuk hak-hak perempuan untuk bekerja, memilih, dilatih, untuk memegang jabatan publik dan diskriminasi akhir. Namun kurang dari seminggu kemudian pada tanggal 25 Maret, ‘Segitiga Api’ yang tragis di New York City mengambil nyawa lebih dari 140 wanita pekerja, imigran Italia dan Yahudi sebagian besar dari mereka. Peristiwa bencana menarik perhatian yang signifikan terhadap kondisi kerja dan undang-undang tenaga kerja di Amerika Serikat yang menjadi fokus dari kegiatan Hari Perempuan Internasional yang berikutnya. 1911 juga melihat ‘Bread and Roses’ perempuan kampanye.

1913-1914
Pada malam Perang Dunia I, berkampanye untuk perdamaian perempuan Rusia memperingati Hari Perempuan Sedunia pertama mereka pada hari Minggu terakhir pada bulan Februari 1913. Pada tahun 1913 diadakan diskusi lanjutan dimana Hari Perempuan Sedunia dipindahkan pada 8 Maret dan hari ini tetap tanggal global untuk Hari Internasional Women sejak saat itu. Pada tahun 1914 wanita lanjut di Eropa diadakan rapat umum untuk kampanye menentang perang dan untuk mengungkapkan solidaritas perempuan.

1917
Pada hari Minggu terakhir bulan Februari, perempuan Rusia mulai melakukan aksi mogok untuk dalam menanggapi kematian lebih dari 2 juta tentara Rusia dalam perang. Ditentang oleh para pemimpin politik perempuan terus menyerang sampai empat hari kemudian Tsar (Raja Rusia) terpaksa turun tahta dan Pemerintah sementara wanita diberikan hak untuk memilih. Tanggal pemogokan perempuan dimulai hari Minggu 23 Februari pada kalender Julian kemudian digunakan di Rusia. Hari ini dalam kalender Gregorian digunakan di tempat lain adalah 8 Maret.

1918 – 1999
Sejak lahirannya gerakan sosialis, Hari Perempuan Internasional telah tumbuh menjadi sebuah hari global pengakuan dan perayaan di negara maju dan berkembang sama. Selama beberapa dekade, Hari Perempuan Internasioanl telah berkembang semakin populer dari tahun ke tahun. Selama bertahun-tahun Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengadakan konferensi tahunan Hari Perempuan Internasioanl untuk mengkoordinasikan upaya internasional untuk hak-hak dan partisipasi perempuan dalam sosial, proses politik dan ekonomi. 1975 ditetapkan sebagai ‘Tahun Internasional Perempuan’ oleh PBB. Organisasi perempuan dan pemerintah di seluruh dunia telah juga mengamati Hari Perempuan Internasioanl setiap tahun pada tanggal 8 Maret dengan memegang skala besar peristiwa yang kemajuan kehormatan perempuan dan sementara rajin mengingatkan kewaspadaan lanjutan dan tindakan yang diperlukan untuk memastikan bahwa kesetaraan perempuan diperoleh dan dipertahankan dalam semua aspek kehidupan .

2000 – sekarang 
Hari Perempuan Internasioanl sekarang hari libur resmi di beberapa negara seperti di Afghanistan, Armenia, Azerbaijan, Belarusia, Burkina Faso, Kamboja, Cina (untuk perempuan saja), Kuba, Georgia, Guinea-Bissau, Eritrea, Kazakhstan, Kyrgyzstan, Laos, Madagaskar (untuk perempuan saja), Moldova, Mongolia, Montenegro, Nepal (untuk perempuan saja), Rusia, Tajikistan, Turkmenistan, Uganda, Ukraina, Uzbekistan, Vietnam dan Zambia. Tradisi melihat pria menghormati ibu mereka, istri, pacar, kolega, dll dengan bunga dan hadiah kecil. Di beberapa negara Hari Perempuan Internasional memiliki status setara dengan Hari Ibu di mana anak-anak memberikan hadiah kecil untuk ibu dan nenek mereka.
Sumber Artikel: CaraPedia | Wikipedia

Komentar

Postingan populer dari blog ini